Domestik

Bandung mahal!

Kurang lebih satu bulan yang lalu, gue kembali pergi backpacking. Kali ini kota tujuan lebih dekat dan sungguh tidak asing lagi. Yak, gue backpacking ke Bandung dengan tim yang sama.

Er..sedikit tentang Bandung. Bandung merupakan ibukota provinsi Jawa Barat. Hiruk-pikuk kota Bandung kini seperti halnya kota-kota besar, nggak jauh beda dengan Jakarta. Kafe, distro, butik, factory outlet, klub malam dapat dijumpai dengan mudahnya. Hanya saja di sini tidak di temukan kompleks perkantoran dengan gedung- gedung yang tinggi menjulang seperti di Jakarta. Living cost di Bandung bahkan lebih mahal daripada di Jakarta.

Hari pertama di Bandung, temen-temen gue cuma sempet keliling ITB. Ya, temen-temen gue. Karena ada sedikit urusan di kampus yang harus diselesaikan, gue nyusul temen-temen gue ke Bandung seorang diri dan lupa bawa tripod (maaf ya teman-teman..). gue nyampe sana kira-kira jam 5 sore saat mereka udah selesai tour de ITB.hahhaa

waktu gue baru nyampe. ada Retha!

Di hari kedua, waktu gue Cuma abis buat maranin kawah putih ada di Ciwidey.

Ciwidey itu 46 km dari Bandung. kalo digambarin rutenya begini :

Bandung → Kalapa → Soreang → Ciwidey

Untuk bisa sampe ke Ciwidey,mesti naek angkot tiga kali, ketiganya masing-masing makan waktu satu jam perjalanan dan menghabiskan ongkos 3000 rupiah. Setelah nyampe Ciwidey, ternyata butuh waktu kurang lebih 20 – 30 menit lagi untuk bisa nyampe ke objek wisata kawah putih. Waktu itu, kita nyewa angkot untuk bisa antar-jemput dari terminal Ciwidey ke Kawah Putih. Bayarnya 150ribu. Itu udah termasuk murah. Kalo ada yang nawarin 100ribu – 200ribu buat perginya doang JANGAN MAU. Itu mahal banget, belom lagi di tambah tiket masuk ke Kawah Putih sebesar 10ribu per orang.

Sebenernya dari tempat bayar tiket masuk ke Kawah Putih itu, disediain tempat penyewaan modil buat sampe ke atas. Satu mobil bisa di isi 12 orang, bayar 120ribu. Mobilnya itu mirip truk polisi yang biasa buat ngangkut para wanita tuna susila yang terciduk saat beroperasi versi kecil.hehhee

sepanjang perjalanan dari terminal Ciwidey ke atas, lo bakal dimanjakan dengan view pegunungan yang banyak pohon pinus dan juga kebon strawberry dimana-mana. Begitu ngelewatin gerbang tempat bayar tiket masuk sampe nyampe ke kawah putih, lo bisa ngerasa mabok mual pengen muntah karena jalan akses ke kawah putih yang nggak bagus. banyak tanjakan terjal dengan jalanan yang nggak mulus, banyak bebatuan. nggak heran, kalo banyak motor yang udah nanjak terus mundur ke belakang lagi karena nggak kuat nanjak, alhasil sang pengemudi mau nggak mau ngedorong motornya pelan-pelan. yang kayak gini banyak banget loh.

ada juga mobil yang bernasib sama dengan motor. udah naek, mundur lagi. untuk solusi dari masalah kayak gini, penumpang mesti turun. hal ini juga dialami oleh angkot yang gue charter.hahha

yah, maklum namanya juga mobil carry yang emang nggak di desain buat naek gunung. sempet mandek di tanjakan gitu. gue ma temen-temen gue langsung heboh turun dari angkot, dan lari-lari ngejar angkot yang mulai berhasil nanjak tanpa penumpang.

selain kendaraan yang nggak bisa nanjak, ada juga beberapa kendaraan yang gue liat nyungsep (bahasa apaan deh tu) ke pinggir jalan. yaa bisa dibilang nyangkut lah ya

tapi tenang aja. rasa mual mabok pengen muntah akibat perjuangan lo di perjalanan bakal ilang begitu ngeliat kawah putih. gue nggak cukup pintar ngegambarin betapa indahnya kawah putih dengan kalimat-kalimat puitis yang pernah gue baca di buku sastra. mmm…like this lah!

setelah ngerasa puas foto-foto dan nikmatin kawah putih, kami ngelanjutin perjalanan selanjutnya: menelusuri jalan braga.

jalan braga udah ada sejak jaman pemerintahan kolonial Hindia – Belanda tahun 1900. awalnya, jalan braga cuma jalan kecil di sebuah pemukiman. nggak ada pa-apaan. begitu tahun 1920an, mulai mucul butik dan toko-toko yang gaya arsitekturnya mirip bangunan-bangunan di Eropa. tapi, lama kelamaan banyak juga bermunculan tempat hiburan-hiburan malam. karena hal ini, Bandung juga disebut sebgai kota kembang

menelusuri jalan braga di malam hari benar-benar menyenangkan. gue sangat menikmati bangunan – bangunan tua beserta lampu reklame yang beraneka ragam. berasa lagi dimanaaa gitu.hehehe

gue rasa Bandung itu cukup mahal untuk tujuan backpacking. Bandung memang lebih cocok buat wisata belanja dan wisata kuliner bareng keluarga. soalnya, apa-apa mahaaaaaaaal. belom lagi kalo kesana-sini naek angkot, nggak tau jalan dan keliatan anak Jakarta. wah, bisa disasarin lo!

pelajaran yang gue ambil kalo bepergian naek angkutan umum di Bandung: JANGAN TANYA ABANG ANGKOT KALO NYASAR. cukup ikutin saran gue kalo mau selamet di Bandung

Advertisements

3 thoughts on “Bandung mahal!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s